CERPEN: Meddy

FACEBOOK-CerpenMeddy

             HARINYA lupa,tanggalnya lupa,bulannya juga lupa.Namun,saya masih ingat kejadian itu berlangsung pada tahun 1980 yaitu sewaktu saya naik kereta api Senja Utama Jakarta-Solo.

“Mau ke mana?”,tanya saya ke seorang gadis cantik berambut pendek mirip Demi Moore yang duduk di sebelah saya.Waktu itu kereta baru saja berangkat dari stasiun Gambir sore hari.

“Yogya.Kalau,Mas..?”,ganti gadis itu bertanya.Kulihat gadis berambut pendek itu menatap mata saya. Bening sekali matanya.

“Sama.Saya kuliah di UGM”,saya menawarkan permen Mentos.Gadis itu menggeleng kecil. Sementara itu kereta api mulai meninggalkan Kota Jakarta.

“Di fakultas apa,Mas?”.dia ingin tahu.Saya lihat,matanya bening dan indah.Bulu matanya lentik.Sekilas mirip Meriam Belina.

Saya pun menjawab apa adanya.

“Di Fakultas Filsafat,tingkat sarjana muda”

“O,kalau begitu kita satu kampus.Saya di fakultas teknik”,tampak wajah gadis itu ceria.Ganti,dia menawarkan biskuit.Saya menggeleng kecil.

“Teknik? Kenal dong sama Roy”,saya ingin tahu.

“Roy? Roy yang dari Sukabumi,Jawa Barat?”

Saya mengangguk.

“Wow,kalau Roy itu sih nggak cuma kenal,bahkan kenal akrab.Roy kan sahabat se-study club.Mas,kok kenal,sih?”,gadis itu penasaran.Saya lihat dia mengenakan baju warna pink dan celana jean yang manis.

“Kalau saya baru kenal.Itupun dari Mita,pacarnya…”

“Mita? O,mungkin pacarnya yang dari Sukabumi juga ya? Mita yang kuliah di Akademi Bahasa Asing ‘Jakarta’,kan?”,gadis itu ingin tahu.

“Kok,tahu?”,sementara itu kereta terus melaju pesat. Suara rodanya sangat berirama.

“Iya,kan si Roy sering cerita kalau kita sedang kumpul-kumpul .Mas,kenal Mita di mana?”,gadis itu tampak penasaran.

“Mita juga teman sekampus saya di ABA Jakarta.Namun sekarang sudah alumni.Dia kerja di Jetro ,Japan External Trade Organisation,Wisma Nusantara Lantai 11,PO Box 2140,Jakarta Pusat”,jawab saya lengkap.

“O,..ya,ngomong-ngomong kita belum kenalan,nih!”,katanya sambil menyodorkan telapak tangannya yang mungil.Saya menyambutnya. Malu juga saya, kenapa bukan saya yang harus memperkenalkan terlebih dulu.

“Harry…Harry Imadha”,saya memperkenalkan diri.

“Di Kampus saya dipanggil Meddy.Lengkapnya Samedi.Samedi berasal dari kata Perancis yang artinya Sabtu.Saya dilahirkan hari Sabtu”,jelasnya cukup panjang lebar. Sesekali dia meneguk minuman Coca Cola kaleng.

“Namamu bagus..”,sebuah pujian saya ucapkan.Dia hanya terseyum.Oh,cantik sekali.

“O ya,enak ya Mas tinggal di Jakarta.Gadis-gadisnya cantik.O ya,ngomong-ngomong pacarnya Mas Harry tinggal di mana?Di Jakarta atau di Yogya? Boleh nggak Meddy kenalan? Lumayan kan untuk memperluas persahabatan”,tanyanya memancing.Namun saya menjawabnya secara jujur.

“Sejak tahun 1974 saya tidak pernah mencintai gadis dalam arti yang sesungguhnya.Tepatnya,sejak Erna Stella—pacar saya—meninggal karena kecelakaan di Jl.Malioboro”,saya mulai bercerita.

“Oh,Maaf ya,Mas jika Meddy mengungkit-ungkit masa lalu Mas Harry yang pahit”,kata Meddy.

“Tidak apa-apa.Justru saya mengucapkan terima kasih kalau Meddy mau mendengarkan sedikit cerita tentang saya.Entahlah,terhadap teman-teman sekampus di ABA “Jakarta” ataupun di UGM saya tak sempat cerita.Sibuk kuliah mondar-mandir Jakarta-Yogyakarta.

“Mungkin itu peristiwa yang terjadi pertama kali bagi Mas Harry.Sulit untuk dilupakan.Tapi,alangkah baiknya dan bijaksananya jika Mas Harry tidak hidup dalam kungkungan trauma psikologis.Lupakan saja masa lalu.Toh di UGM juga banyak gadis-gadis yang cantik.Tuhan tidak hanya menciptakan satu gadis.”,kata Meddy bernada menasehati.Kalau saya pikir-pikir,apa yang diucapkan Meddy memang ada benarnya juga.

“Meddy memang benar.Saya memang kadang-kadang sering lupa menengok masa depan.Maklum,saya cinta setengah terhadap almarhumah Erna Stella”,saya menghela nafas panjang-panjang. Sesekali saya meneguk kopi susu hangat yang ada di gelas .

“Maaf ya,Mas.Bukannya Meddy sok dewasa atau sok menggurui.Cuma,entah kenapa perkenalan kita yang singkat ini seolah-olah sudah berlangsung puluhan tahun dan Meddy langsung merasa akrab dengan Mas Harry.Mungkin Meddy teringat cerita dari saudara sepupu yang juga pernah mengalami nasib yang mirip dengan yang dialami Mas Harry.Cuma,karena dia  terikat pada masa lalunya,akhirnya dia tak menikah.Umurnya kini 51 tahun dan masih menjadi pria bujangan.Meddy berharap agar Mas Harry tak seperti saudara sepupu saya tersebut…”,ujarnya penuh harap.

“Meddy memang benar!Mungkin akan lebih menyedihkan bila hal itu dialami seorang wanita dan mereka akan mendapatkan julukan perawan kadaluwarsa.Sebutan yang menyakitkan hati,” kata saya sambil menawrkan permen Mentos.Kali ini Meddy mau menerimanya. Karena udara malam mulai dingin, sayapun menutup jendela kereta.

“Sudahlah,Mas…jangan terlalu idealis.Gadis yang 100% serupa dengan almarhum Erna Stella pasti tidak ada.Meddy percaya bahwa masih banyak gadis yang mau menggantikan almarhumah Erna Stella.O,ya,di fakultas filsafat kan ada gadis yang sedang ngetop.Namanya Corry Lumanauw”,Meddy bercerita.

“Bukan Corry Lumanauw,tapi Doris Lumanauw.Memang dia cantik.Tapi,saya bisa melarat kalau hidup dengannya.Untuk apa berpacaran dengan gadis tukang porot?Saya menyukai gadis yang bersikap biasa-biasa saja.Memang sih saya ini sedang sial.Saya memang pernah mencoba cari pacar lain,namanya Deasy.Sayang dia sakit asma.Meddy tentu tahu kalau penyakit itu bisa menurun ke anak cucu.”

Saya terus melanjutkan cerita.

“Kemudian,saya mencoba mendekati gadis lain.Namanya Meila Paulina van Fredrick.Gadis Indo.Ternyata,gadis yang tampaknya alim itu ternyata pelacur kelas kakap.Padahal,penampilannya seperti mahasiswi.Haruskah saya memacarinya untuk kemudian saya peristri?Tentu saja tidak!”

“Sabar saja,Mas.Anggap saja bahwa Tuhan sedang menguji mental,jiwa dan ketabahanb Mas Harry.Setiap orang di bumi ini apapun pangkatnya,apa pun kekayaannya,apa pun jabatannya,di mana pun tempatnya,apa pun agamanya,pasti diberi cobaan-cobaan oleh Tuhan.Kita harus berfikir yang realistis,yang nyata,bahwa kehidupan itu tak selamanya sedih dan tak selamanya menyenangkan.Apalagi Mas Harry adalah laki-laki.Tak perlu cengeng dengan masa lalu.Meddy percaya bahwa suatu saat Mas Harry akan menemukan seorang gadis yang justru melebihi almarhumah Erna Stella.Percayalah”,Meddy meyakinkan.Gaya bicaranya memang cukup dewasa.

Sementara itu kereta telah melesat jauh.Melaju kencang.Kutatap wajah Meddy.Kupandang dalam bola matanya.

“Kenapa,Mas?”,Meddy ingin tahu.

Sayapun menjawab jujur.

“Meddy,…Meddy mirip sekali dengan almarhumah Erna Stella.Gaya bicaranya,senyumnya,wajahnya…Saya seperti bermimpi…”

Hari semakin malam. Tak henti-hentinya kami saling bercerita. Dan akhirnya kami berduapun tertidur pulas.

%d blogger menyukai ini: