CERPEN: Misteri Kali Alfamart di BSD Nusaloka

SUDAH empat mobil terjerumus di depan mini market Alfamart belakang kantor pos, yang ada di BSD Nusaloka, BSD City,Tangerang Selatan. Padahal situasi di situ wajar-wajar saja. Antara jalan aspal dan kali juga ada beton pembatas. Semua pengemudinya juga sudah berpengalaman mengemudi minimal lima tahun. Kenapa bisa terjadi kecelakaan seperti itu dan mengakibatkan pengemudi dan penumpangnya luka parah?

Suatu saat ketika saya naik ojek dan melewati Alfamart tersebut, maka sayapun mulai mengorek informasi.

“Katanya sudah empat kali masuk kali ya, Bang?” tanya saya

“Oh, ya. Semua pengemudinya luka parah,” jawabnya sambil terus mengemudikan motornya. Saya membonceng di belakangnya.

“Memangnya, dulunya di situ merupakan daerah apa?”

“Kalau Tangerang Selatan, dulu merupakan hutan karet. Dan sekitar Alfamart dulu merupakan persawahan”

“Tidak ada perumahan penduduk?”

“Ada,sih. Jumlahnya sekitar ratusan rumah”

“Tidak ada tempat pemakaman umum?”

“Ada sih. Tapi ketika pembangunan BSD City dimulai, semua makam dipindahkan. Cuma, saat itu ada yang aneh”

Mendengar kata “aneh”, saya mulai penasaran.

“Anehnya di mana, Bang?” saya terus bertanya.

“Ya, ada salah satu makam tiba-tiba hilang tanpa bekas, Pak” katanya kepada saya.

“Tahu namanya, makam siapa?”

“Kalau nggak salah, namanya Ranggi”

“Siapa itu?” saya semakin penasaran.

“Dulu, cerita orang-orang, Ranggi itu saudara kembar Rangga. Keduanya laki-laki”

“Siapa mereka?”

“Mereka anak dari petani bernama Danu Rengga”

“Siapa Danu Rengga?”

“Dia seorang petani, juga punya hobi memelihara kuda.”

“Bagaimana kehidupan Danu Rengga, Rangga dan Ranggi?”

“Sebelum ibunya meninggal, mereka akur-akur saja. Tapi setelah ibunya meninggal, mereka kelihatannya kehilangan kasih sayang dan suka bertengkar”

“Bertengkar soal apa saja?”

“Kata ayah saya, mereka bertengkar saat orangtuanya beli satu kuda lagi. Jadi total ada dua kuda. Satu khusus untuk ayahnya. Satu lagi untuk Rangga dan Ranggi. Masalahnya, mereka berdua sering rebutan untuk menunggang kuda itu”

“Terus?”

“Ya, suatu saat mereka berkelahi hebat. Hari pertama mereka masih berkelahi tangan kosong. Hari kedua, mereka berkelahi menggunakan golok.”

“Oh, ada yang tewas?”

“Itulah. Ranggi kalah dan lehernya kena tebas golok”

“Terus? Bagimana?”

“Menurut ayah saya yang kebtulan menyaksikan kejadian itu, sebelum Ranggi menghembuskan nafasnya yang terakhir, sempat bersumpah”

“Bagaimana sumpahnya?”

“Ranggi bersumpah. Jika Rangga atau siapapun yang melewati tempat dia meninggal, akan dibikin celaka. Sesudah itu Ranggi menghembuskan nafasnya yang terakhir”

“Di mana lokasi Ranggi meninggal?”

“Ya, di kali tepat di depan mini market Alfamart itu”

“Oh, mungkinkah kecelakaan-kecelakaan itu ada hubungannya dengan sumpah Ranggi?”

“Wah, saya bukan paranormal,Pak. Saya kurang tahu. Yang pasti, jalan di depan Alfamart itu memang sangat rawan dan sudah empat kali ini ada mobil tercebur ke kali”

“Oh,ya. Dulu, ketika makam Ranggi tiba-tiba menghilang tanpa bekas, apakah tidak ada usaha-usaha supranatural untuk menemukannya kembali?”

“Usaha sih ada. Tapi hasilnya tidak ada. Nol semuanya. Sampai hari ini, di mana makam Ranggi, tidak ada yang tahu. Namun, sebenarnya juga ada cerita lain zaman dulu”

“Apa itu?”

“Dulu, di kali itu, ada sumur. Namanya Sumur Gobak. Entah kenapa dinamakan Gobak dan apa artinya Gobak, saya tidak tahu”

“Ada apa dengan sumur Gobak?”

“Dulu, sumur itu digunakan untuk bunuh diri seorang pemuda yyang patah hati. namanya Randu Dan sejak itu, air sumur itu tidak boleh diminum”

“Ada keanehannya?”

“Ada. Tiap malam Jum’at, ada suara-suara yang mengancam. Kalau ada perawan lewat di dekat Sumur Gobak itu, apalagi naik delman, akan dibuat celaka.”

“Oh, begitu? Kalau begitu, kira-kira kecelakaan mobil itu akibat ulah Ranggi atau Randu?”

“Hahaha…Saya kan bukan paranormal, Pak. Mungkin Ranggi dan Randu bersatu dan bersama-sama membalas dendam”

“Apakah jenasah Randu sudah dimakamkan secara baik-baik saat itu?”

“Nah itu dia,Pak. Sekitar 40 hari dimakamkan, tiba-tiba, makamnya hilang tanpa bekas”

“Oh, sama dengan kasus hilangnya makam Ranggi?”

“Begitulah, Pak”

Sayang, tanya jawab terpaksa berhenti karena saya telah sampai di rumah saya di Jl. Bintan 2 Blok S1/11, BSD Nusaloka Sektora XIV-5, BSD City, Tangerang Selatan.

Catatan:

Cerpen ini merupakan cerita fiiktif.

Sumber foto: antarafoto.com

Hariyanto Imadha

Penulis cerpen

Sejak 1973

Iklan

CERPEN: Asal Mula Nama Imadha

FACEBOOK-CerpenAsalMulaNamaImadha

SURABAYA 1971. Saat itu saya merupakan siswa baru di SMAN 6. Pindahan dari SMAN 4. Saat itu saya duduk di kelas 3IPS1. Salah satu hobi saya yaitu membuat vignete, artikel, puisi, cerpen dan tulisan-tulisan lain dan dimuat di buletin sekolah. Nama buletinnya Elka atau LK, singkatan dari Lingkaran Kreasi. Saya menggunakan nama samaran Imadha. Ternyata, banyak siswa yang mengira cerpen-cerpen yang saya tulis merupakan pengalaman pribadi. Padahal, cerpen yang saya buat merupakan hasil daripada imajinasi.Memang, ada satu dua yang merupakan pengalaman pribad Beberapa siswa mulai kelas 1, 2 dan 3 penasaran dengan cerpen-cerpen yang saya buat dan mencari siapa sih sebenarnya yang bernama Imadha?

Suatu saat jam istirahat.  Ada siswi dari kelas lain masuk ke kelas saya dan kebetulan Tanya ke saya yang sedang mau keluar istirahat.

“Mau Tanya, nih…,” tanyanya ke saya.

“Tanya apa?”

“Yang namanya Imadha, siapa,  sih?” dia penasaran.

“Saya…,” jujur saya menjawabnya.

“Kamu? Kok cowok? Bukannya Imadha itu nama cewek?”

“Memang nama cewek. Kenapa?”

“Kok, pakai nama cewek. Kenapa, sih?”

“Ceritanya panjang,” jawab saya.

“Panjang kayak apa? Boleh, dong saya dengar ceritanya?”

“ Boleh. Bagaimana kalau sambil minum es campur?”

“Boleh, kalau ditraktir”

Akhirnya, sayapun mengajak siswi itu. Sebagai cowok normal tentu saya mengakui, siswi itu cantik campur manis. Namanya Lia, Kelas 3IPA1. Belakangan saya tahu, dia adalah pacarnya Ridwan, siswa kelas 3IPA2.

Saya dan Liapun akhir minum es campur Pak Urip di Selatan kantor pos, seberang SMAN 6. Es campurnya enak sekali dan cukup dikenal di kalangan masyarakat Surabaya, terutama di kalangan pelajar. Es campur, kacang ijo, roti, pacar China dan campuran lain yang enak rasanya.

Sambil minum, sayapun mulai bercerita ke Lia.

 BOJONEGORO 1968. Saya duduk di bangku SMPN 2 kelas 3. Sebagai cowok normal, tentu tertarik cewek, terutama cewek cantik.  Dia sekolah di SMP lain. Tiap dia berangkat sekolah dan saya juga berangkat sekolah, selalu bertemu di perjalanan. Bedanya, dia naik sepeda saya jalan kaki. Jalan kaki, sebab saat itu saya tinggal di Jl. Trunojoyo No.4, sedangkan sekolahan saya, SMPN 2 jaraknya hanya 100 meter. Dekat sekali.

Karena hampir tiap hari bertemu, maka sayapun mencari cara untuk berkenalan. Kebetulan, ada teman sekelas yang mengenalnya. Katanya, cewek itu tetangganya. Oh ya, teman saya namanya Rahayu, teman satu kelas. Hari Minggu sayapun datang ke rumah Rahayu dan kemudian diperkenalkan dengan tetangganya, siswi yang saya taksir.

“Kenalkan, nama saya Harry,” saya memperkenalkan diri, sambil bersalaman.

“Saya Ika. Ika Permatasari,” sambutnya. Kemudian saya dipersilahkan duduk. Rahayupun minta ijin untuk pulang arena akan membantu ibunya di rumah. Meninggalkan saya dan Ika, berdua saja. Mungkin Rahayu tahu diri.

Dan sayapun ngobrol-ngobrol dengan Ika tentang apa saja. Ternyata, enak sekali bicara dengan Ika. Ngomong apa saja selalu nyambung. Bahkan terkadang diselingi canda dan tertawa. Seolah-olah kami sudah berkenalan bertahun-tahun lamanya. Padahal, baru kenal beberapa menit.

Begitulah, akhirnya Ikapun resmi menjadi pacar saya. Tiap malam Minggu saya pasti ke rumahnya. Tanpa terasa hubungan saya telah berjalan selama empat bulan.

Suatu hari Minggu, tiba-tiba teman saya datang ke rumah. Biasa, minta mangga. Maklum, di rumah saya ada tiga pohon mangga Gadung yang buahnya cukup banyak. Maklum, saat itu sedang musim berbuah.

Yang membuat saya deg-degan yaitu, teman saya yang bernama Mulyoso itu datang bersama teman cewek cantik. Semula saya mjngira cewek itu pacar Mulyoso. Namanya Maya. Lengkapnya Maya Rapshodita. Sayapun diperkenalkan.

Belakangan saya baru tahu kalau Maya adalah teman biasa Mulyoso. Bahkan ada hubungan famili. Karena Mulyoso teman se SMP, sayapun bisik-bisik ke Mulyoso, kalau saya naksir Maya.

“Lho, kan Harry sudah pacaran sama Ika?” Tanya dia.

“Ah, biasa…Namanya juga cowok. Cewek kamu juga banyak, kan?” ganti saya meledek Mulyoso.

“Ha ha ha…Iya, juga, sih”.

Akhirnya, Mulyosopun mengajak saya ke rumah Maya. Cuma, kata Mulyoso, ayah Maya galak. Tidak mungkin ngapeli Maya tiap Minggu. Paling-paling bisa bertemu hanya hari Minggu. Itupun di rumah Mulyosoa, nggak apa-apalah. Begitulah, seperti di sinetron, Mayapun jadi pacar saya kedua. Maya sekolah di SMEA.

Empat bulan kemudian, ketika main ke rumah teman, saya dapat kenalan lagi. Cewek cantik. Namanya Ridha Asokawati. Satu SMP dengan Ika, di SMPN 1. tetapi Ridha masih duduk di kelas dua . Menurut pengakuan Ridha, orang tuanya galak, jadi lebih baik Ridha yang datang ke rumah saya, yaitu tiap Sabtu setiap pulang sekolah. Namun pernah juga bersama-sama ke kolam renang Dander. Orang tuanya tahunya Ridha pergi dengan teman Ridha yang bernama Utty, cewek juga. Padahal di jalan lain, saya sudah menunggu. Jadinya, kami bertiga bersama-sama ke Dander. Bersepeda. Jarak Bojonegoro ke Dander sekitar 14 kilo meter. Saat itu jalannya masih hancur. Begtulah, sejak itu Ridha jadi pacar saya.

BOJONEGORO 1969. Saya duduk di kelas 1 SMAN 1, dulu namanya SMA Negara. Saya mendirikan radio amatir ARMADA-151 di rumah saya yang baru di Jl. Ade Irma No 151 (yang kemudian dapat nomor baru No.5), dalam arti baru ditempati karena rumah yang di Jl.Trunojoyo dijual.  Penyiarnya di samping saya, juga ada yang dari STM, namanya Gatot, Yang dari SMA Katholik namanya Dyah dan Surip Ada yang dari SMAN 1, namanya Santoso (yang kemudian kerja di PT Telkom,di Mojokerto) dan Agus (yang kemudian kerja di PT Telkom, Bojonegoro). Semua penyiar memakai nama samaran dengan nama akhir Mintaraga. Jadi ada Imadha Mintaraga (nama samaran saya). Ada Vita Mintaraga, nama samaran Dyah. Ada nama Arika Mintaraga, nama samaran Gatot dari STM. Ada, Santa Mintaraga nama samaran Santoso. Ada nama Vera Mintaraga, nama samaran Agus. Ada penyiar lain, Bambang Hariyanto, nama samarannya Yenny Mintaraga. Dan Surip memakai nama samaran Erry Mintaraga yang sekarang berubah menjadi Erry Amanda.Memang, semuanya cowok, tapi pakai nama samara cewek semua.

Nah, saya memakai nama samaran Imadha Mintaraga. Imadha berasal dari nama Ika, Maya dan Ridha. Akronimnya “Imadha”.

SURABAYA 1970. Saya pindah ke Surabaya dan melanjutkan sekolah di SMAN 4. Saya punya hobi mengirim puisi atau cerpen ke beberapa surat kabar dengan nama samaran Imadha. Begitu juga sewaktu pindah ke SMAN 6, saya juga memakai nama samaran Imadha. Nah, di SMAN 6, nama Imadha lebih dikenal daripada nama Harry atau Hariyanto. Akhirnya saya menggabungkan nama Hariyanto dan Imadha menjadi Hariyanto Imadha. Jadi, penggabungan nama menjadi Hariyanto Imadha muncul saat saya aktif menulis artikel, cerpen, puisi, vignete dan lain-lain di bulletin sekolah di SMAN 6. Sejlus SMAN 6, saya selalu menggunakan nama Hariyanto Imadha.

“Begitulah, ceritanya…” saya mengakhiri cerita. Kebetulan es campur yang saya minum dan yang diminum Lia sudah habis. Saya dan Liapun kembali ke gedung SMAN 6 . Tinggal menyeberang jalan.

Sejak saat itu, Lia putus dengan Ridwan dan resmi jadi pacar saya.

Catatan:
Cerpen ini berdasarkan pengalaman pribadi, tetapi sudah saya modifikasi, tanpa mengurangi inti cerita yang sebenarnya. Antara lain nama-nama pelaku sebenarnya, penulis samarkan. Artinya, nama  Ika, Maya dan Ridha merupakan nama samaran.  Sejak  saya pindah ke Surabaya, tak ada lagi hubungan dengan Ika, Maya maupun Ridha. Bagi saya, cinta SMP adalah cinta semusim. Bukan cinta dalam arti yang sesungguhnya. Lebih tepat disebut teman tapi mesra. Tidak ada istilah putus atau nyambung. Tidak ada istilah patah hati . Selesai ya selesai.

Hariyanto Imadha

Penulis cerpen

Sejak 1973